Sedikit Perkenalan dengan Istilah dalam Logika

Kemarin Ama Lobo mengemukakan sebuah argumen yang dia dengar yang mengandung sesat pikir di statusnya. Setelah itu beta coba mengemukakan symbol-simbol dalam logika (A, I, O, dan E) demi memancing orang untuk belajar lebih banyak logika. Sayangnya beta kena batunya karena ada kawan yang minta beta menjelaskan. Setelah beta pertimbangkan, ada baiknya juga kalau beta kasih penjelasan sedikit karena seringkali buku logika agak sulit dimengerti kalau belajar sendiri. Akhirnya beta corat-coret sebuah penjelasan. Di bawah ini beta sedikit modifikasi komentar beta. Semoga ini menjadi bahan awal yang mendorong kita belajar lebih banyak tentang logika dan semoga pembelajaran logika bisa membuat kita lebih kritis lagi baik terhadap orang lain, tetapi terutama terhadap argumen sendiri.

Ama Lobo mengemukakan argumen yang dia dengar seperti ini:
1. Penindas terburuk para TKW adalah para majikan
2. Aba Hasan adalah majikan
Kesimpulan: Aba Hasan adalah penindas terburuk para TKW

Premis awal mengatakan bahwa “Penindas terburuk para TKW adalah para majikan”. Tetapi premis itu tidak otomatis (walaupun itu mungkin saja) berimplikasi bahwa “Semua majikan adalah penindas terburuk para TKW”. Memang itu sebuah kemungkinan, tetapi itu bukan keharusan. Bisa saja ada majikan yang bukan penindas TKW terburuk. Atau sebagai contoh lain kalau beta bilang “Semua telur berbentuk oval,” itu tidak berarti “Semua yang berbentuk oval adalah telur.” Kesimpulan argumen yang diangkat Ma Lobo didasarkan pada asumsi bahwa premis “Penindas terburuk para TKW adalah para majikan” dapat dirubah menjadi “Semua majikan adalah penindas terburuk para TKW”. Itu tidak boleh terjadi kecuali sudah dijelaskan sejak awal bahwa perubahan posisi predikat dan subyek itu juga benar. Jadi sebenarnya tanpa istilah aneh-aneh itupun kita sudah bisa menilai validitas argumen. Namun karena dalam diskusi ada orang yang mau menindas orang lain dengan mengemukakan istilah-istilah yang tinggi-tinggi, maka tidak ada salahnya untuk mempelajarinya. Di samping itu, dengan memahami logika seperti ini akan mempermudah kita menilai argumen.

Nah, sekarang tentang A, I, O, dan E. Dalam logika subyek dan predikat disebut term. A berarti sebelum term ada kata ‘semua’. I berarti sebelum term ada kata ‘Sebagian.’ O berarti sebelum term ada frase ‘sebagian….bukan.’ E berarti sebelum term ada kata ‘Semua… bukan.” Kalau contoh di atas, premis pertama tidak jelas apakah ‘semua’ yang penindas TKW terburuk itu adalah majikan ataukah hanya ‘sebagiannya saja’ penindas TKW terburuk yang majikan ataukah ‘sebagian penindas terburuk TKW bukan majikan. Dengan kata lain tidak jelas apakah bentuk proposisinya A atau I atau O. Walaupun demikian mari kita anggap saja bahwa bentuk proposisi awal itu adalah A, sehingga premis itu sebenarnya berbunyi, “Semua penindas terburuk para TKW adalah para majikan”

Terkait dengan itu, untuk memahami penjelasan lebih lanjut, pembaca silahkan mengamati gambar di atas.  Coba liat bagian yang ditandai A. Ada dua kasus di sana yang masuk A yaitu kasus 1 dan kasus 2. Dalam gambar itu ‘a’ adalah subyek dan ‘b’ adalah predikat. Di situ terlihat bahwa pada kasus 1 semua ‘a’ adalah ‘b’ dan juga semua ‘b’ adalah ‘a’. Tetapi pada kasus 2 semua ‘a’ adalah ‘b’ tetapi tidak semua ‘b’ adalah ‘a’. Nah karena itu secara keseluruhan pada A tidak dapat dikatakan bahwa “semua ‘b’ adalah ‘a’” walaupun “semua ‘a’ adalah ‘b’”. Karena dalam bentuk A kata ‘semua’ tidak dapat disematkan pada ‘b’ maka ‘b’ disebut tidak terdistribusi. Karena ‘b’ adalah predikat, maka dikatakan bahwa predikat tidak terdistribusi. Yang terdistribusi adalah subyek alias ‘a’.  Sekarang kita coba pasang pada argumen tadi. Premis pertama adalah “Semua penindas terburuk para TKW adalah para majikan.”  Kita kasih dia simbol ‘Semua penindas terburuk TKW’ sebagai ‘a’ dan ‘para majikan’ atau ‘majikan’ sebagai ‘b’. Proposisi “Semua penindas terburuk TKW adalah para majikan” dapat disimbolkan dengan A(ab). Ingat sebelumnya A artinya semua. Nah untuk premis kedua “Aba Hasan adalah majikan.’ Karena Aba Hasan (subyek) belum punya symbol di atas, maka dalam premis ini kita kasih dia symbol ‘c’. Sedangkan di atas predikatnya yaitu ‘majikan’ sudah ada symbol ‘b’. Karena Aba Hasan yang kita maksudkan hanya satu, maka dalam logika kita mengatakan bahwa dia hanya satu dengan memberikan symbol A (semua). Jadi premis kedua diberi symbol A(cb). Sedangkan kesimpulannya sudah gampang kita buat yaitu A(ca).

Secara symbol, argument yang diangkat Ma Lobo adalah:
A(ab)
A(cb)
/A(ca)

atau

A(ab) A(cb) < A(ca)

Setiap predikat dari kesimpulan, dalam contoh ini ‘penindas TKW terburuk’ atau disimbolkan dengan ‘a’ dalam logika disebut Term Utama/Mayor. Sedangkan setiap subyek kesimpulan, dalam contoh ini  ‘Aba Hasan’ atau disimbolkan dengan ‘c’ disebut Term Minor. Premis yang mengandung Term Mayor disebut Premis Mayor/Utama. Dan Premis yang mengandung Term Minor disebut Premis Minor. Kalau diperhatikan di sana ada Term yang hilang dari kesimpulan yaitu ‘b’ alias ‘para majikan’ atau ‘majikan’. Term yang tidak muncul dalam kesimpulan tetapi muncul dalam kedua premis disebut Term Tengah atau Middle Term.

Nah, seperti dibilang di sebelumnya kesimpulan argumen di atas mengasumsikan bahwa predikat dalam premis mayor alias ‘para majikan’ dapat dirubah menjadi ‘semua para majikan,’ sehingga premis awal berubah menjadi “Semua para majikan adalah penindas terburuk TKW.” Dengan kata lain lagi asumsinya adalah Term Tengah terdistribusi. Seperti ditunjukkan diagram yang di link, hal itu tidak mungkin – lihat kembali penjelasan di atas! Jadilah argumen seperti itu fallacy undistributed middle alias, memaksa Term Tengah terdistribusi padahal sebenarnya tidak bisa.

Sebagai informasi tambahan, proposisi dengan bentuk A dan I predikatnya tidak terdistribusi sedangkan proposisi yang bentuknya O dan E terdistribusi predikatnya.

Semoga katong terdorong untuk belajar lebih banyak sehingga lebih mudah menganalisa argumen.

Salam Hangat

Ma Kuru

Pos ini dipublikasikan di Filosofi, Logika, Validitas. Tandai permalink.

7 Balasan ke Sedikit Perkenalan dengan Istilah dalam Logika

  1. Ping balik: Sedikit Informasi Tambahan Tentang Logika Formal | Futility over Futility

  2. kunakri berkata:

    menarik, + lg dong

  3. Zomboss berkata:

    Hanya mau bertanya : Kok bisa-bisanya nama situsnya : https://whereisthewisdon.wordpress.com <—— wisdom kalee maksudnya ? parah nih untuk sekelas nama situs …. kalau judul sih bisa diedit …… wakakakakak

    • Ma Kuru berkata:

      Yaa… buat saya tidak penting. Ini juga membuktikan saya juga manusia dan bisa salah – termasuk salah tulis wisdom menjadi wisdon.

      Well, terima kasih atas perhatiannya, eniwei!

  4. Zomboss berkata:

    Ko’ merasa ini tidak penting ? padahal dengan salahnya wisdom menjadi wisdon mengakibatkan nama situs ini tidak memiliki arti ……Padahal menurut saya isi situs ini mengarah kepada kebijaksanaan (Wisdom) ……
    Ini sangat lucu ……

    • Ma Kuru berkata:

      Siapa yang mengatakan bahwa saya harus menggunakan kata tertentu untuk mengungkapkan satu ide tertentu? Coba tunjukkan kepada saya dimana aturan universal bahwa saya hanya boleh menggunakan kumpulan huruf dan bunyi tertentu (yang disebut kata/frasa) untuk mengemukakan satu ide dengan cara atau makna yang berbeda dengan cara atau makna orang lain yang digunakan orang lain!

      Dengan kata lain coba tunjukkan ke saya dimana ada aturan universal yang menyatakan bahwa satu kata yang berbeda pengejaan dari pengejaan normal tidak memiliki makna. Dengan kata lain lagi, mengapa saya tidak memiliki hak untuk menciptakan dan menggunakan kata (entah secara sengaja) dan memberi makna pada kata tersebut? Coba tunjukkan hukum yang berlaku secara universal!

      Anda boleh merasa bahwa yang saya lakukan itu lucu, tetapi kalau anda gagal untuk menunjukkan yang saya minta di atas, berarti kritikan dan cemoohan anda tidak punya dasar, dan saya bisa mencemooh anda balik. Silahkan!

      Ooo ya…. jangan lupa ya, kalau memberi informasi tentang aturan universal tersebut, silahkan katakan diambil dari kitab apa dan pasal serta ayatnya (seandainya peraturan itu berasal dari kitab tertentu) berapa sehingga saya bisa lebih jelas.

      Makasih woooo

Mau Komentar? Silahkan! Tetapi perhatikan cara diskusi yang baik! Perhatikan juga bahwa semua tulisan di sini berhak cipta, jadi tolong identifikasi sumber anda kalau mau mengutip tulisan di sini! Terima kasih

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s