Belajar Dulu Argumen Terjun dalam Dunia Diskusi Mas Bro!

Tadi pagi saya membaca sebuah tulisan di sini yang menyerang tulisan pak Budi Asali yang saya posting di sini. Tulisan yang pertama disebut katanya dibuat oleh seorang murid Suhento Liauw yang pendapatnya dibantah tulisan pak Budi dengan tulisan yang disebut kedua di atas. Saya bukan murid pak Budi Asali. Saya hanya sekali ketemu dan tidak pernah sama sekali belajar sebagai murid pak Budi. Saya juga merasa bahwa pak Budi dan murid-murid bisa membantah tulisan ini. Ini hanya tulisan orang di luar sana yang berharap ada sesuatu yang berubah dari yang namanya ‘ulama-ulama atau calon-calon ulama Kristen‘ seperti ini, sehingga jemaat bisa jadi jemaat yang kritis.

Saya tidak mereproduksi tulisan yang saya bantah, tetapi kalau saudara ingin membacanya, dapat dibukan di link di atas. Di bawah ini tanggapan saya:

Tentang KKR yang katanya emosional dan seminar yang mementingkan pengetahuan. 
Klaim subyektif bahwa semua orang akan setuju bahwa seminar lebih menekankan pengetahuan dari pada KKR. Dia tau darimana? Ada kemungkinan bahwa ini hanya gaya bahasa hiperbola? Buktinya ada pak Budi dan saya yang tidak setuju bahwa KKR selalu kurang mementingkan pengetahuan.

Alasan yang dikemukakan untuk mendukung proposisi bahwa seminar lebih menekankan pengetahuan adalah adanya sesi tanya jawab pada setiap seminar yang dilakukan Suhento. Lalu di seminar lain yang tidak dilakukan si Suhento bagaimana? Pak Budi tidak sedang membicarakan seminar yang dilakukan si Suhento tetapi semua seminar. Dengan kata lain si murid yang belum wisuda ini melakukan sesat pikir strawmen, yaitu menyerang sesuatu yang bukan pandangan lawan. Tamatkan dulu kuliahnya dan baik-baik belajar logika baru tulis tanggapan.

Terkait dengan alasan yang diberikan, masih ada masalah. Fakta bahwa dalam satu kegiatan ada kegiatan tanya jawab tidak serta-merta berarti bahwa kegiatan tersebut mengutamakan pengetahuan. Tidak ada keharusan logis untuk itu. Si murid harus menunjukkan sebuah hubungan yang valid antara diadakannya tanya jawab dengan pengutamaan pengetahuan dan itu tidak terlihat dalam tulisan ini. Bukanlah sebuah ketidakmungkinan logis bagi seorang pembicara seminar untuk mengadakan sebuah seminar hanya untuk mempromosikan ide mereka. MLM dan sejenisnya tidak menggunakan KKR untuk merekrut anggota. Mereka dikumpulkan dalam sebuah ‘seminar’ dan di sana ada tanya jawab juga. Tetapi acara-acara MLM itu adalah acara-acara yang paling menekankan perasaan.

Tentang Lucifer
Si murid yang belum tamat ini hanya mengklaim bahwa Lucifer merujuk kepada panglima Setan. Tidak ada alasan yang dikemukakan. Hanya retorika “..semua orang juga tau…” Tidak ada analisa terhadap argumen yang dikemukakan Calvin dan Clarke dan yang dipegang oleh pak Budi apa lagi bantahannya. Yang ada hanya serangan terhadap pribadi Calvin, Clarke, dan pak Budi tanpa argumen menentang argumen mereka. Murni ad hominem!

Tentang Allah mencium bau persembahan dan menjadi bahagia
Perhatikan bahwa yang diserang pak Budi adalah pandangan bahwa “Allah mencium bau harum lalu menjadi bahagia” Jadi ada urut-urutan yaitu mencium baru harum dulu baru merasa bahagia. Sedangkan yang dijelaskan oleh murid si Suhento adalah ‘frase mencium bau harum’ itu adalah sinonim dengan Allah bahagia. Kembali si murid Suhento melakukan blunder strawmen. Menarik khan?

Frase “menjadi bahagia” 
Jelas sekali kata ‘menjadi’ berarti sebelumnya belum. Jadi saat si Suhento mengatakan “Allah menjadi bahagia’ berarti sebelumnya Allah tidak bahagia. Si murid Suhento mengeluh karena yang diserang pak Budi bukan ucapan si Suhento. Jelas saja yang diserang pak Budi bukan kata-kata si Suhento per se, tetapi impliksi dari frase ‘menjadi bahagia.’ Itu jelas saat membaca tulisan pak Budi. Murid si Suhento rupanya harus banyak lagi belajar tentang pemahaman bacaan

Tentang darah (dalam tulah ke-10) yang membentuk salib
Murid si Suhento membela si guru dengan mengatakan bahwa dia adalah seorang fundamental yang percaya Sola Scriptura dan tidak ada yang lain. Masalahnya tidak ada argumen yang mendukung klaim seperti itu. Pak Budi menunjukkan ketidakkonsistenan si Suhento dengan menunjukkan bahwa apa yang dia simpulkan tidak ada dalam Alkitab. Si Suhento mengatakan bahwa darah anak domba yang dibubuhkan di atas pintu membentuk salib tertentu. Itu tidak ada dalam Alkitab. Si murid ini bukannya menunjukkan bagaimana argumen pak Budi tidak valid, tetapi mengeluh bahwa pak Budi mempermasalahkan bentuk salib. Memang pak Budi berbicara tentang bentuk salib, tetapi konteksnya adalah menunjukkan bahwa ada berbagai bentuk salib sehingga kalau dikatakan oleh si Suhento bahwa darah yang dibubuhkan di pintu itu pasti itu membentuk salib tertentu. Sekali lagi si murid masih harus memperdalam pemahaman bacaannya. Dengan kemampuan membacanya yang sekarang, dia hanya bisa melakukan strawmen dan Red Herring seperti yang dilakukan saat ini.

Tentang baptisan yang harus selam.
Dalam tulisan ini murid si Suhento menyerang pak Budi dengan mengatakan bahwa pak Budi sedang berkontradiksi dengan diri sendiri karena pada awalnya pak Budi mengatakan bahwa si Suhento percaya bahwa “baptisan itu bukan merupakan sesuatu yang hakiki untuk keselamatan” namun kemudian pak Budi mengingkarinya dengan mengatakan bahwa si Suhento menganggap baptisan sebagai sesuatu yang esensial dari keselamatan. Padahal yang pak Budi katakan adalah bahwa walaupun secara eksplisit si Suhento mengakui bahwa baptisan itu bukan merupakan sesuatu yang hakiki untuk keselamatan”, tetapi penekanannya pada cara baptisan tertentu sebagai keharusan dan bahwa dengan cara baptisan lain sama dengan mempersembahkan sesuatu yang tidak diterima oleh Tuhan berimplikasi bahwa cara baptisan hakiki bagi keselamatan. Jadi yang ditelanjangi oleh pak Budi adalah bagaimana si Suhento tidak konsisten alias tidak rasional, yaitu dengan berpegang pada satu proposisi namun pada saat yang sama juga mengakui proposisi lain yang secara implikatif bertentangan dengan posisi pertama, sebagai benar. Sekali lagi si murid melakukan blunder strawmen. Pak Budi tidak sedang berkontradiksi dengan diri sendiri. Mungkin murid si Suhento harus menjadi murid SD yang belajar pemahaman bacaan lagi.

Masih dalam kaitan dengan baptis harus selam, si murid Suhento mengeluh kenapa pak Budi tidak menerima pandangan bahwa baptisan harus dengan cara selam sedangkan pak Budi sendiri mengakui bahwa itu adalah satu kemungkinan. Sekali lagi si Dji ini menunjukkan bahwa dia tidak paham tentang logika. Kalau ada dua proposisi yang berbeda dan tidak ada argumen yang menunjukkan bahwa yang satu pasti benar (walaupun itu sebuah kemungkinan), maka adalah tidak valid untuk memilih proposisi tersebut hanya berdasarkan keniscayaan. Semoga orang ini belajar lebih banyak lagi.

Masih banyak yang ditulis oleh si penanggap pak Budi Asali, tetapi karena saya tidak menemukan satupun argumen di atas mengindikasikan bahwa dia paham logika, sedangkan logika adalah prakondisi dalam sebuah diskusi atau diskursus intelek, maka saya putuskan untuk tidak perlu menanggapi bagian lain. Kalau mahasiswa seperti ini mutu tulisannya, agak sulit membayangkan kualitas lembaga pendidikan tempat dia belajar atau bahkan mungkin gurunya mengingat dalam tulisan tersebut si penulis dikatakan mendapat ijin dari Suhento untuk memberikan tanggapan. Ain’t it interesting to see how irrational the so called theologians can be?

Pos ini dipublikasikan di Argumen Bunuh Diri, Budi Asali, Logika, Memang Bodoh, Pemahaman Bacaan kurang, Strawmen Argument, Suhento Liauw. Tandai permalink.

Mau Komentar? Silahkan! Tetapi perhatikan cara diskusi yang baik! Perhatikan juga bahwa semua tulisan di sini berhak cipta, jadi tolong identifikasi sumber anda kalau mau mengutip tulisan di sini! Terima kasih

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s